Archimedes (Sekitar Tahun 287 SM - 212 SM)

Archimedes dikenal sebagai matematikawan di Yunani Kuno, lahir di Sirakusa, Italia. Kisah kematiannya: Archimedes sedang membangun lingkaran di atas pasir di lantai. Seorang tentara menginjaknya. Ia mengatakan kepada tentara tersebut agar tidak merusak lingkarannya. Apa yang dia katakan membuat tentara tersebut membunuhnya. 

Archimedes
Source: bellarmine.edu

Biografi Singkat

Belajar Daring - Archimedes lahir pada 287 SM sebagai saudara dari Hiero II, penguasa Syracuse. 

Sebagai anggota keluarga kelas atas di Syracuse, ia tidak perlu bekerja sehingga ia dapat memfokuskan kegiatannya untuk matematika.

Ahli matematika, fisikawan, dan astronom Yunani yang terkenal, Archimedes lahir pada 287 SM di Syracuse, sebuah koloni Yunani di Sisilia (sebuah pulau yang sekarang menjadi bagian dari Italia). 

Dia meninggal pada 212 SM ketika Romawi menyerbu Syracuse. Archimedes masih dianggap sebagai salah satu ilmuwan terbesar sepanjang masa.

Tentang Eureka!

Salah satu anekdot Archimedes yang paling terkenal adalah ketika dia menemukan prinsip hidrolika (prinsip Archimedes).

Ia ditanya mengenai apakah terdapat zat selain emas (perak dan lain-lain) dalam mahkota Raja Hieron yang dibuat oleh pengrajin. 

Saat ia berpikir sambil mandi, ia menyadari bahwa level air naik saat ia memasuki bathtub. 

Kemudian ia segera melompat dari bathtub dan berteriak “Eureka! Eureka! (Aku mengerti! Mengerti!) dan ia berlari sambil telanjang. 

Berikut adalah melihat lebih dekat mengenai penemuan mendadak ini (momen "Eureka!"):

Kisah Archimedes terjadi sekitar 2.250 tahun yang lalu. 

Setelah mendapatkan kekuasaan kerajaan, Raja Hieron II dari Syracuse di Sisilia memberi seorang tukang emas sebatang emas untuk membuatnya menjadi mahkota. 

Setelah tukang emas menyerahkan mahkota emas murni kepada raja, dia curiga. 

Raja curiga bahwa tukang emas telah menipunya. 

Raja mengira tukang emas itu telah mencampur sebagian emas untuk perak yang lebih murah, sambil menyimpan emas yang tersisa. 

Namun, raja tidak memiliki cara untuk membuktikan kecurigaannya, jadi dia meminta Archimedes untuk mencari tahu apakah mahkota itu terbuat dari emas murni, tanpa merusak mahkota. 

Dia memberi tahu raja bahwa dia perlu beberapa hari untuk memikirkannya. 

Suatu hari, ketika dia sedang berkonsentrasi pada masalah ini, dia memutuskan untuk mandi di bak yang berisi air. 

Dia segera menyadari bahwa air terciprat dari bak mandinya ke lantai saat dia melangkah ke dalamnya, dan semakin dia melangkah ke dalam bak mandi, semakin banyak air yang keluar dari bak mandi. 

Dia menyadari bahwa dia telah membuat kekacauan yang nyata. 

Tapi kekacauan itu memicu ide yang akan membantu memecahkan dilema raja. 

“Ketika saya masuk ke bak mandi,” Archimedes beralasan, “tubuh saya memindahkan banyak air. Sekarang, pasti ada hubungan antara volume saya dan volume air yang dipindahkan oleh tubuh saya—karena jika saya tidak begitu besar, lebih sedikit air yang akan tumpah ke lantai saya.”

Archimedes mempertanyakan - bagaimana jika dia memasukkan mahkota ke dalam air? 

Berapa banyak air yang akan dipindahkan? 

Dan dapatkah dia menerapkan ini untuk membuktikan bahwa mahkota itu terbuat dari emas murni? 

Dia menyadari bahwa kerapatan mahkota adalah kuncinya. Archimedes sudah tahu bahwa emas lebih padat daripada perak. 

Dia pertama kali mengambil sepotong emas dan sepotong perak dengan massa yang sama persis. 

Dia menjatuhkan emas itu ke dalam mangkuk yang berisi air sampai penuh dan mengukur volume air yang tumpah. 

Kemudian dia melakukan hal yang sama dengan keping perak itu. 

Meskipun kedua logam memiliki massa yang sama, perak memiliki volume yang lebih besar; oleh karena itu, ia memindahkan lebih banyak air daripada emas. 

Itu karena perak kurang padat daripada emas. Jadi dia menyadari bahwa jika sejumlah perak telah diganti dengan jumlah emas yang sama, mahkota akan menempati ruang yang lebih besar dibandingkan dengan jumlah emas murni yang identik. 

Dia kemudian beralasan bahwa jika tukang emas itu memang membuat mahkota dari emas murni, maka volume yang dipindahkan harus sama dengan sebatang emas murni dengan massa yang sama. 

Silahkan lihat animasinya di bawah ini:




Sekarang saatnya untuk memeriksa mahkota. 

Untuk mengetahui volume mahkota, Archimedes mencelupkan mahkota ke dalam ember berisi air sampai penuh, dan mengukur volume air yang tumpah. 

Kemudian dia mengambil sebatang emas murni dengan massa yang sama dan membandingkan volume air yang tumpah untuk menentukan apakah mahkota memang terbuat dari emas murni. Kejutan, kejutan – jumlahnya berbeda! 

Mahkota itu memindahkan lebih banyak air daripada kepingan emas. Oleh karena itu, kerapatan mahkota kurang dari emas murni. 

Jadi, memang raja telah ditipu oleh tukang emas. Anda mungkin bisa menebak apa yang terjadi pada tukang emas!


Archimedes menulis tentang eksperimen ini dalam bukunya, On Floating Bodies

Astronom dan fisikawan abad ke-17 yang terkenal, Galileo Galilei adalah pengagum berat Archimedes. 

Galileo pernah menulis “…kepada mereka yang telah membaca dan memahami penemuan yang sangat halus dari manusia ilahi ini dalam tulisannya sendiri; dari mana orang paling jelas menyadari betapa rendahnya semua pikiran lain dibandingkan Archimedes'…” 

Faktanya, pada tahun 1600-an (abad ke-17 M), Galileo memverifikasi temuan Archimedes (momen Eureka!) dengan presisi, menggunakan miliknya sendiri, sedikit berbeda metode, di mana ia menyeimbangkan mahkota yang terbuat dari "emas murni" pada timbangan dengan sebatang emas murni dan udara, dan kemudian timbangan itu direndam dengan mahkota dan emas dalam air untuk melihat apakah mereka masih seimbang. 

Dalam rencana Galileo, jika mahkota terbuat dari emas murni, gaya apung pada mahkota dan batangan emas akan sama dan keseimbangan akan tetap horizontal. 

Ini terjadi karena prinsip Archimedes menyatakan bahwa berat yang sama dari zat yang sama harus menempati volume yang sama, apa pun bentuknya. 

Jika mahkota itu tidak murni, ia akan memiliki volume yang sedikit lebih besar daripada emas murni (ingat, karena perak kurang padat daripada emas, ia membutuhkan lebih banyak ruang daripada berat yang setara dengan emas). 

Dibenamkan ke dalam air, mahkota bervolume lebih besar akan lebih kuat daripada batangan emas yang serasi; ini akan menyebabkan keseimbangan menjadi miring, dengan sisi mahkota lebih tinggi dari sisi yang berisi batangan emas murni.

Prinsip Archimedes

Dalam Fisika, momen Eureka Archimedes ini disebut Prinsip Archimedes, yang menyatakan bahwa ketika sebuah benda dicelupkan ke dalam zat cair, ia mengalami gaya apung ke atas, yang sama dengan berat zat cair yang dipindahkan oleh benda itu. 

Faktanya, daya apung menjelaskan mengapa beberapa benda mengapung, dan yang lainnya tidak. 

Misalnya, sebuah bola baja akan tenggelam karena tidak mampu menggantikan air yang beratnya sama dengan beratnya.

Archimedes
Volume Bola

Archimedes membuktikan bahwa volume bola adalah 2/3 dari volume silinder.


Tetapi baja dengan berat yang sama tetapi berbentuk seperti mangkuk akan mengapung karena beratnya didistribusikan ke area yang lebih luas dan baja memindahkan air sama dengan beratnya. 

Beginilah cara kapal besar yang beratnya beberapa ribu ton mengapung di lautan.


Archimedes
Prinsip Archimedes

Volume air yang dipindahkan sama dengan volume suatu objek yang sepenuhnya terendam dalam air.


Perkiraan dari Pi

Archimedes mendapat nilai pi hingga 2 desimal tepat.

 

Archimedes
Perkiraan Pi


Archimedes melanjutkan untuk membuat sejumlah kontribusi penting dalam sains dan matematika. 

Dia adalah orang pertama yang menyadari bahwa fitur nomor Pi dalam rumus untuk keliling lingkaran, luas lingkaran, dan volume dan luas bola (terutama, ia menentukan perkiraan yang akurat dari nilai Pi).

Bangun Ruang Archimedean

Bangun ruang sisi datar permukannya berupa lebih dari dua jenis poligon biasa disebut bangun ruang archimedean, dan ada 13 jenis bangun ruang archimedean.


Archimedes
13 jenis bangun ruang


Bangun ruang Archimedean atau sering juga disebut semi-regular polihedron memiliki 13 jenis dari polihedron seragam cembung yang tidak termasuk polihedron biasa.

Jika diurutkan dari nomor 1 sampai 13, maka penamaan dan komposisi dari masing-masing akan menjadi sebagai berikut:

  • Tetrahedron terpotong (4 segitiga sama sisi, 4 segi enam beraturan).
  • Tetrahedron terpotong (8 segitiga sama sisi, 6 segi enam beraturan).
  • Tetrahedron terpotong (6 segitiga sama sisi, 8 segi enam beraturan).
  • Dodecahedron terpotong (20 segitiga biasa, 12 dekagon beraturan).
  • Icosahedron terpotong (12 pentagon biasa, 20 segi enam biasa).
  • Cuboctahedron (8 segitiga sama sisi, 6 persegi).
  • Dodecahedron dan Icosahedron (20 segitiga beraturan, 12 segi lima beraturan).
  • Cuboctahedron terpotong (12 persegi, 8 segi enam biasa, 6 oktagon biasa).
  • Dodecahedron dan Icosahedron terpotong (30 persegi, 20 segi enam biasa, 12 dekagon beraturan).
  • Dodecahedron terpotong diagonal (30 persegi, 20 segi enam biasa, 12 dekagon beraturan).
  • Dodecahedron dan Icosahedron diagonal (20 segitiga beraturan, 30 persegi, 12 segi lima beraturan).
  • Kubus pendek (8 +24 segitiga sama sisi, 6 persegi).
  • Dodecahedron tidak sempurna (20 + 60 segitiga beraturan, 12 segi lima beraturan).


Demikianlah informasi tentang Archimedes (Sekitar Tahun 287 SM - 212 SM) yang dapat Admin bagikan pada kesempatan kali ini, semoga artikel ini dapat bermanfaat.

Omong-omong, setiap kali Kamu memiliki ide bagus atau berhasil memecahkan masalah fisika atau matematika yang sulit, Kamu dapat berlari mondar-mandir  dan berteriak “Eureka! Eureka!” sekeras yang Kamu bisa.

Terima Kasih.

Selamat Belajar Daring.

Posting Komentar untuk "Archimedes (Sekitar Tahun 287 SM - 212 SM)"